Return to site

Tak Ada Lagi Tarif Murah untuk Taksi Grab, Uber & Gocar | PT Solid Gold Berjangka

PT SOLID GOLD BERJANGKA - Menyangkut kebijakan batas atas-bawah tarif taksi online melalui revisi Permenhub No.32/216, Ombudsman menilai aturan itu penting lantaran untuk melindungi pengemudi taksi online.

Salah satu anggota Ombudsman Alvin Lie menerangkan bila tarif tak dibatasi, operator akan saling banting harga hingga tarifnya tak rasional lagi.

Perang tarif itu menurutnya akan berimbas hilangnya biaya perawatan mobil yg harusnya disisihkan pengemudi dgn tarif yg normal.

Di samping itu, jika tarif terlalu murah, pengemudi akan dipaksa kerja ekstra keras hingga kurang istirahat.

Sehingga potensi kecelakaan akan meningkat.

"Kita menjaga batasan tarif itu cukup masuk akal untuk perawatan mobil & lainnya," ujar Alvin Lie.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Pudji Hartanto memastikan harga yg sangat murah dari taksi online tak akan ada lagi seiring batas tarif nanti berlaku.

Selanjutnya untuk formulasi tarif untuk taksi online, Kemenhub menyerahkannya ke tiap pemerintah daerah.

"Jadi daerah satu & daerah lain beda-beda nanti," ucap Pudji yg ditemui di tempat sama dgn Alvin.

Pudji jg menegaskan revisi Permenhub No.32/216 akan tetap berjalan sesuai rencana yaitu 1 April 2017.

Ombudsman Republik Indonesia menyikapi positif langkah pemerintah dlm menghasilkan revisi Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 32 Tahun 2016.

Mereka menyebut peraturan baru yg akan berlaku per 1 April itu akan melindungi semua pihak.

"Tidak mungkin suatu kebijakan itu membuat semuanya happy."

"Cuma yg penting kita melindungi kepentingan publik, bukan hanya pengguna jasa tapi jg pengemudi dari taksi online, taksi konvensional, & keselamatan mereka," tutur Alvin Lie.

Alvin menilai kesempatan yg diberikan pemerintah dlm pembahasan revisi sudah mengakomodasi berbagai pihak.

Baca Juga : Korut: Kami Tak Takut, Program Nuklir Lanjut | PT Solid Gold Berjangka

Sedari awal, lanjut Alvin, Ombudsman menerima keberadaan taksi online.

Hanya saja keberadaan mereka harus diikuti dgn regulasi yg jelas.

"Kalau tidak diatur nanti jadi belantara lagi. Apabila nanti ada kecelakaan atau permasalahan lain, tidak jelas pertanggungjawabannya," imbuh Alvin.

Sebelumnya tiga operator layanan transportasi online yakni Gojek, Grab, & Uber kompak menyatakan keberatan mereka atas hasil revisi Permenhub No.32/2016.

Keberatan mereka ada di empat dari sebelas poin revisi, yaitu: penetapan batas tarif, kuota jumlah kendaraan taksi online, pengalihan nama kepemilikan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) atas nama pribadi menjadi atas badan hukum, serta pelaksanaan uji kir di sejumlah daerah.

Ketiga perusahaan teknologi itu merespon hasil revisi dgn meminta pemerintah kembali menunda penerapannya.

"Kami meminta pemerintah memperpanjang masa tenggang penerapan revisi PM Nomor 32 tadi jadi sembilan bulan," tutur Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramdibrata saat jumpa pers di markas Grab di Lippo Kuningan, Jakarta.

Menanggapi keberatan itu, Ombudsman menilai semestinya tanggapan tersebut disampaikan jauh-jauh hari ketika uji publik diadakan.

Namun selama periode itu, menurutnya ketiga perusahaan justru hanya bungkam.

(Prz - PT Solid Gold Berjangka)

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly